You are here Info Buku Kisah Jatuhnya Konstantinopel Ke Tangan Muslim

Kisah Jatuhnya Konstantinopel Ke Tangan Muslim

Surel Cetak PDF

Resensi buku 1453: Detik-Detik Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Muslim karya Roger Crowley

Wasathon | Minggu, 01 Mei 2016 | Muhammad Khambali


Sebelum kini dikenal sebagai Istanbul, Konstantinopel merupakan kota yang menggugah dunia. Selain kekayaan alam dan letaknya yang strategis sebagai “jembatan yang menghubungkan Barat dan Timur”, adanya keyakinan yang didasari agama membuat Konstantinopel selama lebih dari seribu tahun mengalami berkali-kali pengepungan. Dan salah satu episode paling penting dari sejarah Konstantinopel adalah kejatuhannya ke tangan Turki Usmani pada tahun 1453 M. Dengan memikat dan apik, narasi sejarah penaklukan tersebut dikisahkan oleh Roger Cowley.

Selama berabad-abad, Konstantinopel menjadi pusat kekaisaran Romawi Timur yang memikat dunia. Wilayahnya strategis dan unik. Terletak di persimpangan jalur perdagangan dan gerbang militer. Kota Kristen tersebut mengendalikan kekayaan sebagai jalur perdagangan emas, kulit binatang, rempah-rempah, permata, dan kekayaan alam yang melimpah. Konstantinopel dibangun menjadi kota pualam dan kristal, emas tempaan, dan mozaik indah (hlm. 18-19).

Kota Konstantinopel berdiri di perbukitan curam, dibentengi laut berkarang, dan arus laut dengan angin yang kencang. Lalu dengan tiga lapis tembok yang rumit, dipenuhi menara pengawas dan diapit parit-parit penghalang,  yang melindungi kota dari serangan.

Crowley mengajak pembaca melacak upaya penaklukan kota apel merah tersebut oleh Turki Usmani sudah dilakukan sejak abad ke-7 Masehi. Hasrat kaum muslim menguasai kota ini bermula dari perkataan Muhammad SAW yang menyatakan bahwa suatu saat nanti Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. (hlm. 9-10). Ramalan tersebut yang mendorong para pemimpin muslim melakukan jihat menaklukkan Konstantinopel.

Pada tahun 669, Khalifah Muawiyyah dengan pasukan yang besar mencoba menyerang Konstantinopel. Di tahun itu pasukannya telah menduduki pantai Asia di seberang kota. Setiap tahun mereka mengepung tembok kota dan menyerang laut di selat-selat kecil yang menyebabkan pertempuran habis-habisan dengan armada Konstantinopel. Namun penyerangan tersebut gagal karena kapal-kapal muslim terbakar. Banyak para penulis sejarah mengetengahkan episode ini sebagai bukti bahwa kekaisaran Romawi Timur dilindungi Tuhan. Namun bagi Crowley, itu terjadi karena dinding pertahanan Konstantinopel dijaga teknologi baru, yakni bom api “Greek fire” (hlm. 13).

Abad demi abad berlalu, usaha demi usaha terus dilakukan untuk menaklukkan Konstantinopel meskipun terus menerus mengalami kegagalan. Sampai hingga akhirnya, pada tahun 1453 Sultan Mehmet II dengan tidak kurang dari delapan puluh ribu prajurit Islam berhasil merebut kota tersebut secara dramatis. Peristiwa penaklukan Konstantinopel tersebut menjadi momen ikonik yang terus dikenang. Di saat itu Sultan Mehmet II memperoleh gelar Al-Fatih yang berarti sang penakluk ketika saat itu baru berusia dua puluh satu tahun.

Sebenarnya sudah banyak sekali buku tentang kejatuhan Kostantinopel. Kelebihan utama buku yang ditulis oleh Crowley ini adalah cara penulisannya. Melalui referensi dan bukti-bukti sejarah yang mendalam, Crowley menulis buku sejarah dengan gaya naratif dan enak dibaca. Kita akan menemukan adanya ambisi, keberanian, kekejaman, prasangka, harapan dan ketakutan. Karakter para tokoh di dalam buku ini terasa hidup sehingga serasa membaca sebuah novel.

Meskipun kuat dalam gaya penceritaan, Crowley tetap mengetengahkan fakta dan objektivitas. Ia merasa tidak mudah menulis sejarah Konstantinopel yang kisah faktanya telah bercampur dengan mitos dan banyak versi dari berbagai pihak. Banyak klaim, kepentingan, juga penilaian yang dibuat berdasarkan agama, kebangsaan, dan ajaran. Crowley tidak memungkiri tetap adanya kelemahan dalam buku ini ketika kekurangan referensi dari pihak Usmani tentang penaklukan kota ini. Aneh, sejarah Konstantinopel justru banyak ditulis oleh pihak yang kalah.