You are here Shop Alvabet Memoar/Kisah Nyata Journey to Hell: Memoar Duka Mantan Penghuni Guantanamo
PDFCetakE-mail
Jerusalem: The BiographyKafka on the Shore

Journey to Hell: Memoar Duka Mantan Penghuni Guantanamo
Tampilkan Gambar Lebih Besar


Journey to Hell: Memoar Duka Mantan Penghuni Guantanamo

Harga: Rp 39.000,00

Klik disini jika ada yg ingin ditanyakan

BELI ONLINE

DATA BUKU

Judul: JOURNEY TO HELL: Memoar Duka Mantan Penghuni Guantanamo
Penulis: Mourad Benchellali
Judul Asli: Voyage vers l'enfer
Penerjemah: Nisa Nurul Aziemi
Editor: Aisyah
Ukuran: 12,5 x 20 cm
Tebal : 312 hlm
Harga: Rp. 39.000,-

SINOPSIS

Terkadang, satu kesalahan… dapat membawamu ke neraka.
Dan kemudian, kamu harus mencari jalan untuk kembali pulang.

Ketika peristiwa 11/9 meletus, Mourad berada beberapa mil dari perbatasan Afghanistan. Bersamaan dengan bom-bom yang digelontorkan tentara Amerika serta pergerakan tentara Aliansi Utara (Northern Alliance) menyerang Taliban, ia turut melarikan diri menuju kawasan pegunungan Hindu Kush. “Aku tak pernah melakukan kejahatan,” ujarnya meyakinkan diri. “Aku tak pernah membawa senjata dan tak memerangi siapa pun.”

Setelah berhasil keluar dari Afghanistan, di sebuah masjid di Pakistan, Mourad ditangkap angkatan bersenjata Pakistan, kemudian diserahkan kepada tentara Amerika. Mulanya ditawan di Kandahar, lalu dijebloskan ke penjara Guantanamo tanpa proses pengadilan. Tak pelak, ia pun dihadapkan pada interogasi tiada henti, juga siksaan fisik dan tekanan batin yang tak terperi: diikat dengan rantai besi, ditelanjangi, dilecehkan, dihina, diludahi, dibentak, atau dipukuli para tentara semaunya.

Di penjara Guantanamo, para interogator seperti hidup dalam atmosfer frustrasi: telah tertanam di benak mereka bahwa semua informasi yang keluar dari mulut tawanan derajat kebenarannya berada di titik nol persen. Bisa dibayangkan betapa mengerikan jika mereka berusaha melampiaskan rasa frustrasi itu kepada tawanan. Mereka memang tak punya banyak cara untuk menenangkan diri. Dan, tawananlah satu-satunya hiburan paling menyenangkan.

”Kisah yang sangat menegangkan dan mencengangkan, juga sangat menarik dan menyentuh hati.”–A Modern Day Midnight Express

“Ketika membaca kisah ini, masyarakat bisa memutuskan penilaian mereka atas penjara Guantanamo—bagaimana sistemnya bekerja, realitas proteksi yang diberikan kepada Amerika, dan cara-cara mengorek kebenaran dari para tawanan....”—Mourad Benchellali

 

TENTANG PENULIS

Mourad Benchellali tinggal di Venissieux, kawasan tepi kota Lyon, Prancis. Pemuda keturunan Aljazair ini bukanlah seorang Islamis fanatik. Saat terjadi peristiwa 11/9—bersamaan dengan kunjungan liburannya ke Afghanistan—ia ditangkap dan dituduh terlibat terorisme Al-Qaeda. Dan, penjara Guantanamo pun jadi tempat mukimnya selama 46 bulan. Uniknya, di Guantanamolah Mourad pertama kali serius mengaji al-Quran. Sebelum itu, juga saat ini, tak pernah terpikir di benaknya sikap anti-Amerika.